Walikota Berterima Kasih Peran Tokoh Agama Hingga Manado Terima Predikat Kota Toleransi

oleh -18 views

Manado, CorongSulut.Com – Walikota Manado dan Wakil Walikota Andrei Angouw dan dr. Richard Sualang, Rabu (7/2) melakukan tatap muka triwulan pertama ditahun 2024 dengan BKSAUA dan Pimpinan Rumah Ibadah se Kota Manado di aula serbaguna Kantor Wali Kota.

Hadir mendampingi Wali Kota, Sekretaris Pemerintah Kota Manado Dr. Micler C.S. Lakat S.H.,M.H, Ketua MUI Sulut, Ketua FKUB Manado, para tokoh agama se Kota Manado dan Kabag Kesra Setda Kota Drs. Otniel M.Si.

Setelah Doa pembukaan dari tokoh Muslim, disampaikan pengantar umum, laporan kegiatan sekaligus ucapan selamat datang oleh Ketua Presidium BKSAUA Kota Manado Pdt. Yudi Tunari M.Teol. Ikut disampaikan bahwa Kota Manado telah ditetapkan sebagai peringkat ke 4 Kota yang toleran di Indonesia oleh Setara Institute.

Walikota ketika memberikan sambutan, awalnya berterima kasih dan apresiasi kepada para tokoh agama se Kota Manado, termasuk soal Kota Toleransi ke 4 yang menurut Wali Kota karena bapak ibu saudra sekalian para tokoh agama.

Walikota juga menyinggung soal kerawanan kamtibmas yang ikut tertekan oleh karena adanya peran aktif para tokoh agama. Wali Kota menguraikan soal kehidupan kita semua karena Tuhan punya dan selanjutnya negara punya. Keberlangsungan negara ini ada ditengah masyarakat, bagaimana kita hidup bersama berdasarkan nilai-nilai Pancasila yang kita anut. Wali kota mencotohkan beberapa negara yang mengatur masyarakatnya termasuk keikutsertaan dalam perang, seperti di Rusia, Wajib Militer di Singapura, Korea Utara dll.

Walikota mengajak untuk kita semua bekerja bersama-sama untuk kepentingan bersama. Kita adalah negara berketuhanan, sehingga harus kita ayomi secara bersama. Wali Kota manjutkan uraiannya pada sila-sila selanjutnya untuk penerapannya ditengah masyarakat.

Walikota menyinggung beberapa program yang bersentuhan dengan nilai-nilai yang baik yang harus dipromosikan kepada masyarakat. Hal-hal tersebut antara lain soal kebersihan, bagaimana untuk tidak membuang sampah sembarangan. Soal Pemilu, Wali Kota berharap tokoh-tokoh agama menjadi agen yang menyejuk kan di tengah masyarakat.

Pemilu damai harus dipromosikan ditengah masyatakat sambil memberikan gambaran soal konstelasi politik menghadapi Pilpres. “Yang paling penting menjaga kerukunan dan siapa pun yang menang kita harus bersatu kembali dari perbedaan-perbedaan yang terjadi sebelumnya,” tegas Wali Kota.

Kegiatan ditutup dengan doa penutup yang disampaikan oleh Ketua FKUB Kota Manado Pdt. Yanni Lompoliu M.Teol.(kison)